Mengapa Anak 2 Tahun Mudah Tantrum?

Mengapa Anak 2 Tahun Mudah Tantrum?

temper-tantrum[1]

Anak usia dua tahun sering tantrum? Ini alasanya:

Selamat! Para mama yang memiliki anak usia 1,5 – 3 tahun, Anda semua telah memasuki tahap baru dalam proses tumbuh kembang anak. Bayi Anda yang mungil, lucu, dan menggemaskan; sekarang cenderung mengatakan “tidak” pada apa pun yang Anda minta ia lakukan. Emosinya sangat cepat berubah dan sering tantrum (mengamuk). Ia memukul, menggigit, bahkan melempar barang-barang ketika keinginannya tidak segera dipenuhi.

Perilaku ini membuat Anda bingung? Tidak hanya Anda, anak pun bingung pada apa-apa yang terjadi pada dirinya. Kini perkembangan kemampuan emosinya telah memungkinkan ia untuk memahami bahwa ia adalah pribadi yang berbeda dari orangtuanya. Apa-apa yang disukainya, belum tentu disukai pula oleh orangtuanya. Sebaliknya, apa-apa yang tidak disukainya, belum tentu juga tidak disukai oleh orangtuanya.

Pada tahap ini, anak ingin bisa mandiri; tetapi pada saat yang bersamaan ia juga tetap membutuhkan perlindungan dan dukungan Anda secara emosional. Mengapa? Karena ia takut. Ia masih tidak yakin akan kemampuan dirinya. Ini adalah masa-masa sulit baginya.

Selain masih sulit memahami hal-hal yang terjadi pada dirinya atau apa yang dirasakanya, berbagai kemampuan si 2 tahun juga masih sangat terbatas sehingga menimbulkan frustrasi. Misalnya, karena keterbatasan kemampuan berbahasa, anaksulit untuk menyampaikan atau mengekspresikan apa yang dirasakan atau yang diinginkannya.

Akibatnya, ia menumpahkan rasa frustrasi dengan mengamuk, memukul, menggigit, atau melempar barang-barang.

Mengapa Anak 2 Tahun Mudah Tantrum?

Leave a comment  

name*

email*

website

Submit comment

Powered by moviekillers.com.com