Bagaimana Anak Yang Tidak Suka Pengasuhnya ?

Bagaimana Anak Yang Tidak Suka Pengasuhnya ?

P

Sekarang ini memang cukup sulit untuk mencari asisten rumah tangga atau pengasuh anak yang dapat dipercaya. Kalaupun ada yang terasa cocok dengan Mama, ada saja masalah baru yang muncul. Anak tiba-tiba menunjukkan sikap tidak suka pada si Mbak dan selalu ingin mau ikut Mama pergi karena tidak ingin di rumah.

Mungkin Anda merasa bahwa si pengasuh sudah cukup dapat dipercaya dan selalu menjalankan pekerjaan sesuai instruksi. Namun bagaimanapun, Mama perlu memperhatikan perasaan anak juga. Bisa jadi anak memang ingin bersama Mama yang harus bekerja, tapi mungkin juga ada tindakan-tindakan si Mbak yang membuat anak tidak nyaman.

Hal-hal tadi perlu dijadikan pertimabangan karena sebagai Mama, Andalah yang paling mengenal dan mengetahui anak Anda, jadi Mama perlu memikirkan kira-kira apa saja faktor yang dapat menyebabkan anak tidak suka pada pengasuhnya.

Umumnya, anak batita belum mampu menyampaikan secara spesifik mengapa ia tidak menyukai pengasuhnya. Namun, Anda bisa meminta anak untuk memberi contoh sikap dan perilaku si pengasuh yang tidak disukainya. Misalnya anak bilang “Pokoknya aku nggak suka main sama Mbak, aku maunya main sama Mama!”. Mungkin anak merasa terbiasa aktif bermain sementara pengasuhnya hanya membiarkannya bermain sendiri, atau malah sibuk nonton TV sambil berponsel-ria saat anak mengajaknya bermain. Tidak heran timbul perasaan negatif dari anak terhadap pengasuhnya.

Setelah meminta penjelasan anak, Mama juga perlu menanyakan pendapat si pengasuh mengenai penyebab anak Mama tidak menyukai Mbak-nya. Biasanya pengasuh akan merasa kalau memang ia tidak mengasuh atau memperhatikan anak Mama. Selain itu, cari tahu juga bagaimana cara pengasuh berkomunikasi dengan anak Mama.

Bisa jadi ia terlalu kaku menerapkan instruksi-instruksi Mama dalam pengasuhan anakkarena takut disalahkan. Nah, setelah itu Mama bisa memberi masukan kepada si pengasuh agar memperhatikan kebutuhan anak bermain saat di rumah, terutama saat Mama sedang bekerja, supaya anak merasa nyaman dan tidak kesepian.

Ketika terjadi pergantian pengasuh anak, kadang-kadang anak kita tidak mau dengan pengasuh baru tersebut. Jangankan diasuh, dimandikan, atau disuapi makan. Didekati saja kadang tidak mau. Mengapa demikian? Dari pengalaman saya, ada beberapa kemungkinan sebabnya, sebagai berikut.

Pertama, beberapa anak memang tidak mudah dekat dengan orang baru.

Kedua, kalau biasanya mau dengan orang baru, sekarang tidak, bisa jadi sudah pada tahap usia tertentu, sehingga yang dia mulai memilih untuk berinteraksi dengan orang baru.

Ketiga, kalau biasanya gampang dengan orang baru, mungkin selama ini orang barunya bukan pengasuh yang terus-menerus berinteraksi, tetapi dengan tamu / orang baru yang hanya bertemu sebentar, dengan “suasana gembira” yang agak berbeda.

Keempat, seringkali antara pengasuh dan anak ada “jodoh-jodohan” juga, jadi ada yang memang anaknya merasa tidak cocok, titik. Walaupun kita merasa pengasuhnya ini baik dan rajin. Dan sebaliknya, ada yang anak kita cocok, padahal kita tidak suka sama pengasuh tersebut

Kelima, mungkin pengasuhnya kurang pengalaman cara mendekati anak. Pengasuh ang sudah pengalaman, biasanya sudah tahu kalau anak senang diajak main, diajak ngobrol, jadi anak merasa senang dengan pengasuh tsb. Kalau masih baru, walaupun dasarnya baik dan rajin, mungkin masih bingung apa yang harus dilakukan ketika berinteraksi dengan anak. Biasanya anak juga sensitif, bisa merasakan jika pengasuh merasa bingung / kurang nyaman, sehingga dia pun merasa tidak nyaman.

Keenam, mungkin masih dalam masa adaptasi atau perkenalan. Lama-lama kalau sudah ketemu “sambungannya”, anak akan senang dengan pengasuhnya.

Ketujuh, yang mudah-mudahan tidak terjadi, anak memiliki pengalaman buruk dengan pengasuh tsb. Tetapi jika ini sebabnya, biasanya bukan sekedar ogah-ogahan, tapi anak akan benar-benar tidak mau bahkan menangis jika akan didekati pengasuh ini.

Kedelapan, kalau ogah-ogahannya karena lebih milih ibunya, ini mah biasa Anak selalu lebih mau sama ibunya.. Perlu latihan dengan ibunya “menghilang” supaya dia mau sama pengasuhnya.

Solusinya, untuk pengasuh yang baru, amati dulu sampai sekitar satu atau dua minggu.. Kalau masih belum ada perkembangan, mungkin ada baiknya dicari pengasuh yang baru.

Jika memang anak biasanya lama beradaptasi dengan pengasuh baru, ada baiknya pergantian pengasuh direncanakan sebelumnya. Kepada setiap pengasuh yang bekerja pada kita, kita minta bahwa jika akan berhenti, agar menyampaikan informasi 1 bulan sebelumnya misalnya (seperti di tempat kerja, one month notice, sehingga kita bisa mencari pengasuh baru, sementara pengasuh lama masih ada. Dalam waktu tersebut anak bisa beradaptasi dahulu dengan pengasuh barunya.

Tentunya ada konsekuensi  dari cara ini, yaitu biaya pengasuh yang dobel sementara waktu Tetapi untuk kebaikan anak, tidak apa lah kita sedikit berkorban.

Meski tahu-tahu anak terlihat sangat membenci pengasuhnya, namun itu bukan benci dalam arti yang sebenarnya. Mungkin saja saat itu dia sedang tidak mau bersama si pengasuh yang terkait dengan beberapa faktor penyebab, di antaranya:

* Ingin Mandiri
Anak prasekolah sedang dalam tahap perkembangan initiative versus guilt (ini menurut teori perkembangan psikososial Erikson) yang ditandai masa-masa bereksplorasi, yakni menemukan hal-hal baru dari hidupnya. Mereka juga mulai menemukan bahwa diri mereka dapat melakukan banyak hal yang membuat mereka percaya diri; orangtua yang mulai mengajarkan sosialisasi pada mereka dengan mengenalkannya pada lingkungan sekolah, serta juga masa dimana peran sosial mulai dipelajari.

Dengan semua hal tersebut, anak mulai merasa bahwa mereka bisa mengerjakan beberapa hal tanpa bantuan orang lain, apalagi jika di “sekolah” mereka diajarkan untuk mandiri. Nah, biasanya hal ini membuat anak-anak menjadi lebih mandiri yang mungkin berefek agak menjaga jarak dengan pengasuhnya. Keinginan mereka untuk mengeksplorasi lingkungan sekitarnya tapi selalu dilarang karena takut terkena sesuatu hal pada mereka, juga mungkin membuat anak-anak yang cukup percaya diri agak menjaga jarak dari pengasuhnya.

* Meniru
Bisa juga perilaku anak yang enggan berdekatan dengan pengasuhnya karena meniru. Misal, ia melihat adegan sinetron di teve dimana ada seorang anak yang berteriak-teriak ke pengasuhnya supaya tidak dekat-dekat dengan dia. Nah, anak berusaha meniru adegan tersebut. Atau peniruan bisa juga bersumber dari contoh yang ada di lingkungannya. Umpama, ada anak tetangga, om-tante, atau bahkan kita sendiri yang memarahi si pengasuh sehingga ia ikut mencontohnya. Bukankah di usia ini anak sangat mudah meniru? Sekali melihat dia akan langsung menirukannya.

* Sifat Pengasuh
Ada kan pengasuh yang punya sifat tidak sabaran, suka berkata kasar, sering marah-marah, dan sebagainya? Mungkin, ketika bersama si pengasuh, anak mengalami tindakan yang agak menyakiti, dimarahi dengan kata-kata kasar, bahkan dikenai tindakan fisik. Hal tersebut membuat anak enggan untuk bersama pengasuh karena takut disakiti lagi.

Kiat MENGATASI

Beberapa hal bisa kita lakukan untuk menetralkan keadaan. Namun sebelumnya kita perlu tahu dahulu kenapa anak berperilaku demikian. Caranya dengan bertanya kepada anak menggunakan bahasa-bahasa yang mudah dimengertinya. Bukan dengan gaya “menginterogasi penjahat” ya, karena walaupun anak-anak usia ini mulai banyak kosakatanya, bukan berarti mudah untuk menjawab pertanyaan “mengapa”.

Bahasa yang mudah dipahami anak bisa lewat berbagai cara, semisal dengan mendongeng dan minta ia meneruskan cerita kita yang temanya kita pilihkan sesuai kondisi perbedaan yang dirasakan tersebut. Umumnya cara ini bisa kita lakukan pada anak yang suka bercerita. Cara lain bisa dengan menggambar; minta ia menggambar tentang anggota keluarga di rumah tersebut lalu minta ia sedikit bercerita tentang apa yang digambarkannya. Atau bisa dengan bermain boneka bersama sambil memerankan tokoh-tokoh yang ada di rumah tersebut

Selanjutnya, setelah kita tahu penyebabnya, inilah beberapa hal yang dapat kita lakukan:

* Ajari Anak Mengontrol Emosi

Bila keengganan anak bersama pengasuh karena ia memang sedang ingin mandiri namun diungkapkan dengan emosi yang meledak-ledak, kita harus pahami dahulu proses perkembangan anak. Di usia ini anak mulai belajar untuk mengekspresikan sekaligus mengontrol emosinya. Mereka mulai belajar untuk dapat mengekspresikan berbagai emosi sehingga di masa-masa awal mereka memasuki usia prasekolah, emosi yang mereka tunjukkan sangat bervariasi dan bisa berubah-ubah dari suatu temperamen ke lainnya.

Nah, sebagai orangtua, saatnya untuk mengajarkan bagaimana cara yang tepat untuk mengontrol emosi tersebut dan mulai memberitahukan pada anak bagaimana cara berperilaku/bersikap pada orang lain. Kalau anak mudah lupa dengan kejadian yang pernah dialaminya, berarti jangan cari alasan mengapa anak bersikap seperti itu. Lebih baik, cari tahu apa yang bisa kita lakukan saat ini agar anak dapat bersikap lebih baik untuk selanjutnya.

* Hindari Contoh Buruk

Bila akar masalahnya karena anak meniru, sangat baik bila kita jauhkan anak dari sumber peniruan tersebut. Contoh, dengan tak membiarkan anak menyaksikan tayangan yang tidak sesuai dengan taraf usianya, seperti sinetron remaja atau dewasa. Bila sulit, anak keburu melihat adegan yang tak layak, kita perlu menjelaskan kepada anak bahwa apa yang disaksikannya tak boleh ditirunya.

Demikian pula bila contoh datang dari lingkungan dekat, nasihati dengan bahasa sederhana yang mudah dipahami anak. Mungkin sesekali anak lupa, dia tidak patuh pada nasihat kita, jangan putus asa tetapi terus nasihati karena di usia ini anak mudah lupa dengan nasihat yang sudah kita berikan. Sebagai orangtua, selain terus mengingatkan anak, kita pun harus selalu memberi contoh yang baik. Contoh yang baik bisa ditunjukkan lewat bercerita, perilaku sehari-hari, aktivitas menggambar, dan sebagainya. Yang pasti kita harus mengenalkan pada anak, apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan anak.

* Kerja Sama dengan Pengasuh

Bila dari keterangan anak bahwa akar masalahnya karena sikap pengasuh yang kasar, tidak sabaran, atau suka marah-marah, cobalah ajak si pengasuh berbicara secara baik-baik. Minta ia untuk bekerja sama melakukan kesepakatan-kesepakatan, misalnya dengan mengikuti aturan yang sudah kita buat. Di antaranya, pengasuh tak boleh berkata kasar dan tidak senonoh, tak boleh menggunakan kekerasan fisik, mudah marah, dan sebagainya. Bilang pada pengasuh bahwa di usia prasekolah anak memang sedang senang-senangnya bilang “tidak” sehingga banyak hal mengesalkan dilakukan anak.

Bila ternyata sikap pengasuh belum berubah, cobalah usahakan kembali untuk mengubah perilakunya. Tetapi bila sikap pengasuh memang sudah tabiat dan sulit diubah, jangan ambil risiko yang mungkin akan berpengaruh terhadap anak. Umpama, anak ikut berkata kasar, sering menggunakan kekerasan fisik untuk mengungkapkan emosinya. Berbicaralah secara baik-baik bahwa kita tak akan memperpanjang masa bekerjanya.

Untuk selanjutnya, cari pengasuh yang lebih baik sehingga anak bisa tertangani dengan baik pula. Kemudian, saat kita mencari pengasuh baru, pastikan ia cukup paham akan perkembangan anak, dan dapat diajak mengobrol untuk membicarakan perkembangan anak. Ia juga harus dapat mengajarkan pola disiplin yang tepat pada anak, tapi bukan hukuman atau ancaman melainkan mengajarkan konsekuensi perilaku. Artinya ia juga ikut memberikan pujian ketika anak melakukan hal yang baik (konsekuensi positif) dan memberikan konsekuensi negatif ketika anak melakukan perilaku yang kurang diharapkan. Tentumya untuk yang satu ini perlu dibicarakan lebih dulu bentuknya.

* Atasi Ketakutan Anak
Bila anak enggan bersama pengasuh karena takut dikasari lagi maka kita harus membangun kembali kepercayaan dirinya. Tentu sebelumnya kita sudah memberi arahan ke pengasuh untuk tidak melakukan hal itu lagi. Cara membangunnya dengan meyakinkan anak bahwa kejadian yang pernah dialaminya tidak akan terulang lagi. Minta pengasuh untuk memperlihatkan sikap baiknya, dengan minta maaf pada anak. Mungkin anak yang mengalami trauma perlu pengarahan berulang sampai ia benar-benar yakin kalau dirinya sudah aman berada dekat dengan pengasuh.

Bagaimana Anak Yang Tidak Suka Pengasuhnya ?

Leave a comment  

name*

email*

website

Submit comment

Powered by moviekillers.com.com